Hari ini genap seminggu aku uruskan kafe Kopi Cinta milik Kak Kiyah dan aku betul-betul tak sangka yang aku boleh suka tahap jatuh cinta dengan kerja ni. Agaknya mungkin sebab aku suka minum kopi kot jadi dengan kerja ni aku bebas untuk minum seberapa banyak kopi yang aku mahu tanpa ada siapa pun yang boleh melarang. Yelah, aku ni kan boss!

Ohya! Hanya emak, Hani dan Zamir kawan baikku saja yang tahu bahawa aku ni hanyalah penyamar. Pekerja, pembekal dan pelanggan sama sekali tak tahu siapa aku sebenarnya. Best juga bila hari-hari orang panggil aku ‘Puan’. 

Tapi aku ni bukanlah orang yang terlalu gilakan kuasa. Aku masih lagi di tahap sedar diri maka disebabkan itu aku melayan semua pekerja kafe ini dengan baik. Aku mahu mereka semua berada selesa dan ceria ketika membantu aku menguruskan kafe ni.

Hari ni aku rancang nak bawa anak saudara aku si Honey tu untuk keluar berjalan-jalan. Aku minta pekerja yang paling aku harap untuk bantu jagakan kafe. Kesian betul aku tengok si Honey tu. Dah lah mak ayahnya jauh, aku pula sibuk di kafe. Tak ada siapa nak melayan kerenahnya yang manja tu. Nak selalu harapkan mak aku pun tak boleh juga. Mak aku tu bukannya sihat sangat.

"Mama... Honey dah siap. Jom.. " Honey meluru ke arah ku dengan pakaian serba pink.

Ops... lupa pula aku nak kenalkan. Anak saudara aku ni namanya ialah Hani Sofea. Kami semua memanggilnya dengan panggilan Honey. Satu-satunya anak kepada Kak Kiyah dan abang Alex buat masa ni. Honey ni sejak dari kecil dia telah di ajar supaya memanggil aku dengan panggilan mama dan memanggil emaknya dengan panggilan ibu.

Mak aku sendiri yang suruh sebabnya jarak usia aku dan Kak Kiyah hanya berbeza setahun saja. Jadi Honey ni ibarat ada dua orang emaklah sekarang ni. Kalau dia merajuk dengan ibunya, dia akan datang kepada mamanya.

Aku ni pula memang mudah lembut hati dengan Honey sampaikan emak aku sendiri selalu membebel bila aku beli macam-macam mengikut apa saja kehendak Honey. Sebab itu jugalah emak aku bebel tak henti-henti suruh aku kahwin cepat-cepat. 

Emak cakap kalau aku kahwin, dapatlah layan anak sendiri dan aku tak perlu lagi melayan kerenah si Honey yang semakin menjadi-jadi. Apa tidaknya, usia Honey dah pun mencecah enam tahun jadi dia sudah punya citarasa sendiri. Kalau setakat nak di sogokkan dengan gula-gula tu memang dah tak jalan.

"Mama.. mama.... jom lah..." Honey menarik-narik lengan ku.. Arghh so cute! Aku mencubit lembut pipi kanan Honey dan terus mencapai tangan kanannya. Kami beriringan menuju ke kereta Zamir yang sudah pun menunggu di hadapan pagar. Hari ini aku dan Zamir akan membawa Honey bersiar-siar di sekitar bandar Kuala Lumpur.

*********

Hari minggu begini semestinya suasana agak sesak di tengah kotaraya Kuala Lumpur ni. Kasihan juga aku pada Zamir sebab terpaksa mengorbankan hari cutinya demi aku dan Honey.

Zamir, satu-satunya sahabat baik yang aku ada dari dulu hingga kini. Aku kenal Zamir sejak di bangku sekolah rendah lagi. Dulu kami berdua hidup berjiran tapi bila menginjak ke sekolah menengah Zamir terpaksa berpindah ke utara mengikut keluarganya. Walaubagaimanapun kami tetap berhubung dan sekarang bila sudah dewasa Zamir telah kembali semula ke kota Kuala Lumpur ini dengan berjawatan sebagai seorang pengurus bank.

Bercerita bab kerjaya, sebenarnya aku juga sudahpun punya kerjaya sendiri. Aku berada di Kuala Lumpur sekarang hanyalah untuk menghabiskan masa cuti aku selama beberapa bulan saja. Selepas ini aku akan pulang semula ke Pulau Lagenda untuk meneruskan tugas aku sebagai pengurus di salah sebuah hotel lima bintang di sana.

Aku cuti ni pun dek kerana jasa baik bossku yang membenarkan aku bercuti lama bersama keluarga. Apa taknya, selama ni aku asyik kerja saja selama bertahun-tahun tanpa henti. Orang lain cuti tapi aku tetap di meja kerja sampaikan emak aku bising-bising sebab dah lama benar tak dapat nak tatap wajah aku yang cun melecun ni. 

Disebabkan itu aku ambil keputusan untuk bercuti lama biarpun tanpa gaji. Bila pulang ke sini, barulah aku tahu yang Kak Kiyah dalam proses untuk membuka sebuah kafe.

Jadi, alang-alang cuti tanpa gaji aku buat keputusan untuk berkerja sementara dengan Kak Kiyah. At least, ada juga duit poket untuk aku shopping. Cuma, lain yang aku rancang tapi lain pula yang terjadi. Apa boleh buat, sudah nasib badan.

*********

“Mama… Honey lapar.” Suara comel Honey dari tempat duduk belakang kereta telah memecahkan suasana sunyi di antara kami bertiga.

“Lapar? Laa.. mama tak kasi Honey makan dulu ke tadi?” Tanya Zamir pada Honey.

“Hello.. apa kau ingat aku ni suka dera budak ker? Aku dah makan dengan Honey kat rumah tadi. Tapi tu lah, bukannya kau tak faham perangai si Honey ni.” Balas aku semula mempertahankan diri. Zamir terus tersenyum suka.

Memang beginilah perangai aku dan Zamir. Kami berdua dah cukup akrab sampaikan percakapan pun ikut cakap lepas jer. Sama-sama dah terbiasa dan sama-sama dah tak reti nak berkecil hati.

Emak pernah suruh aku kahwin dengan Zamir tapi aku memang tak boleh. Walau Zamir dah berulangkali ucapkan yang dia memang telah jatuh hati pada aku dari dulu namun aku sama sekali tak boleh menerimanya. Bagi aku Zamir tak ubah seperti seorang saudara kembar. Apa saja yang aku suka dia tahu dan apa saja yang aku tak suka pun dia tahu. 

Akhirnya kami berdua nekad untuk menjadi sahabat baik sehidup semati sampai bila-bila dan sekarang ni Zamir sendiri sudah tidak pernah lagi mengungkapkan kata cinta dan mengajak aku kahwin. Dia sama sekali menghormati keputusan yang telah aku buat.

Kadangkala aku ada terfikir juga. Kenapalah si Zamir ni boleh jatuh cinta pada aku. Nak kata aku ni lembut lembut memang tak lah. Aku ni kalau nak di gambarkan secara luaran memang cukup payah. Jangankata orang lain nak gambarkan, aku sendiri nak beri detail tentang diri aku sendiri ni pun susah. Cuma yang pasti aku memang tak minat soal jiwang karat ni.

Aku boleh jadi lembut dan manis tapi kadangkala pula aku juga boleh terkam dan cakar macam kucing parsi tengah nak beranak. Haha.

Kami mengambil keputusan untuk membawa Honey bermain-main dan makan di sekitar KLCC. Puashati Honey dapat mandi manda dan bermain dengan kami berdua. Jika orang lain lihat semestinya mereka akan menganggap yang aku, Zamir dan Honey adalah sebuah keluarga kecil yang bahagia namun hakikatnya kami bertiga bukanlah ibu ayah dan anak yang sebenar.

Masa yang berlalu begitu pantas membuatkan kami tidak sedar yang hari sudah mula menginjak ke lewat petang. Kami akhirnya membuat keputusan untuk pulang kerana aku sudah berjanji dengan emak untuk berada di rumah sebelum maghrib.

Honey yang keletihan tertidur di tempat duduk belakang dengan senyuman yang masih terlekat di bibir. Gembira betul Honey hari ini. Aku pula terasa amat penat kerana terpaksa berlari ke sana sini mengejar si Honey yang aktif. Tapi bila melihat senyumannya yang comel, aku rasa usaha aku hari ini berbaloi. Zamir masih tekun memandu keretanya untuk menghantar kami pulang.

Aku : Zamir... terima kasih ya.
Zamir : Terima kasih saja ker? Mana cukup.

Hah... dia dah mula dah. Inilah dia antara sikap Zamir yang boleh membuatkan aku naik geram. Dia cukup suka menyakat aku dengan ayat yang pelik-pelik. Tapi sikap itulah juga yang membuatkan aku semakin terasa dekat dengan Zamir dalam apa jua keadaan. Boleh dikatakan Zamirlah yang selalu ada di sisi aku ketika susah dan senang. 

Zamir juga tempat untuk aku adukan segala masalah. Kalau dulu dia adalah sahabat baik yang punya hasrat untuk memperisterikan aku namun kini dia adalah sahabat baik yang boleh dipercayai untuk menyimpan segala rahsia aku. Aku memang tak boleh rahsia apa-apa dari Zamir. Sekilas rupa aku ni, Zamir dah boleh tahu apa yang sedang aku lalui ketika itu.

Aku : Kan dah belanja makan tadi, tak cukup lagi ker? 

Zamir : Alah, setakat belanja makan ayam KFC dua ketul sorang tu apa lah sangat. Sepatutnya kau kasi lah kat aku baju ker, kasut ker atau pun 'kiss' sekali kat pipi aku ni

Seloroh Zamir sambil tersengih suka menampakkan gigi putihnya yang cantik tersusun. Zamir ni kategori lelaki idaman malaya juga tapi entah bagaimana hatinya terbuka pada aku. Bersusun perempuan yang nakkan dia tapi hatinya masih belum dapat ditawan. 

Aku : Ooooo nak kiss? boleh boleh... kat pipi saja ke cik abang? Kat tempat lain tak nak sekali? 

Aku terus ketuk kepalanya dengan handphoneku kuat-kuat. Hah rasakan. 

“Aduh! Sakitlah! Kau ni Dhia, garang macam singa! Aku bergurau je pun” Marah Zamir tanda tak puashati. Tangannya masih lagi melekat di stereng dan matanya terus tetap di hadapan supaya pemanduannya tak terbabas. 

“Teruklah aku bila dah sah jadi suami kau nanti kan Dhia..?” Sambung Zamir lagi.

Eh eh mamat ni. Kecik besar kecik besar je aku tengok dia sekarang ni tau. Dia dah tahu yang aku tak suka tapi dia tetap juga sengaja nak cari pasal dengan bercakap hal ni pada aku. 

“Kau nak aku ketuk kat mana pula kali ni? Ke kau nak aku ketuk dengan hammer terus??” Tanya aku geram!

“Elok juga kalau guna hammer... Kau cari hammer dan kau ketuk kat hati kau sendiri kuat-kuat. Kau ketuk sampai pintu hati kau tu terbuka seluas- luasnya untuk aku masuk.” nampaknya si Zamir ni masih lagi nak terus bermain drama. Dah sakit pun nak mengada-ngada lagi. Tak habis-habis nak mengusik aku. Dia ni memang sengaja nak cari nahas.

" Nak masuk dalam hati aku? Kiranya nak kita kahwin la ni ya? Boleh.. boleh... tak ada masalah. Bila kau nak kahwin dengan aku? Esok? Lusa? Tulat? Tungging?!!" Kata aku dengan tegas dan dalam masa yang sama aku terus sengih macam kerang busuk ke arah dia. Dia hanya menjeling sekilas pada aku dengan pandangan yang kelat.

“Yelah yelah… aku mengaku kalah. Puashati? ” Balas Zamir semula.

Yes! aku menang.. aku tahu dia mesti akan mengalah punya... 

"Tapi kau kena ingat Dhia! Allah ciptakan manusia ni selalunya berpasang-pasangan dan aku yakin memang ada seorang mamat untuk kau kat luar sana. Tiba masanya dia akan muncul di depan kau Dhia!!" kata Zamir, padat dan pedas.

"Ada seorang mamat di luar sana untuk aku? Hmmm.. mungkin. Tapi jangan haraplah mamat tu boleh curi hati aku ni... Ini Dhia lah... Dhia! Tengok kaki la beb!!" Jawapan tegas aku membuatkan Zamir mencebik.

"Kau jangan cakap besar Dhia" balas Zamir semula. 

Gulp!! Entah kenapa, tiba-tiba rasa tersekat pula airliur aku ni di kerongkong. 

_____________________________________________

SIAPAKAH JEJAKA YANG AKAN MENCURI HATI DHIA TU? 

BACA SAMBUNGANNYA DI SINI